NASA telah menyerukan kepada pengusaha dan penemu untuk membuat toilet yang dapat mengelola limbah astronot yang melakukan perjalanan sembilan bulan ke Mars. Ini adalah prototipe toilet bulan. (NASA)
Beberapa ide terbaik dapat dimasukkan ke dalam teknologi NASA masa depan yang dapat melakukan perjalanan ke Mars.

SIAPGRAK.COM, Jakarta - Badan Antariksa Amerika Serikat, NASA, telah menyerukan kepada pengusaha dan penemu untuk membuat toilet yang dapat mengelola limbah astronot yang melakukan perjalanan sembilan bulan ke Mars.

Ini adalah kampanye terbaru oleh NASA, yang beroperasi dalam kemitraan dengan platform crowd-sourcing terkemuka HeroX, yang berbasis di Houston, Texas, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, 19 Januari 2022.

Tantangan itu meminta masyarakat untuk memberikan pendekatan inventif untuk pengelolaan dan konversi limbah dalam empat kategori – limbah tinja, sampah, pengemasan busa, dan pemrosesan karbon dioksida.

Pemenang masing-masing akan menerima US$ 1.000 dan beberapa ide terbaik dapat dimasukkan ke dalam teknologi NASA masa depan yang dapat melakukan perjalanan ke Mars.

Misi masa depan ke Mars dan kembali, termasuk waktu di permukaan, bisa memakan waktu hingga tiga tahun, dengan ruang lingkup terbatas untuk membuang limbah atau mengumpulkan bahan baru.

Dengan pemikiran itu, NASA sedang mencari serangkaian solusi pengelolaan limbah yang dapat beroperasi di pesawat ruang angkasa Mars masa depan, dan beralih ke masyarakat umum.

Secara tradisional, badan antariksa itu telah mengajukan proyek untuk ditender, dengan perusahaan teknik besar menawar kesempatan untuk merancang dan mengembangkan solusi itu.

Dalam beberapa tahun terakhir, NASA telah menggunakan platform HeroX untuk mencari inspirasi dari berbagai sumber yang lebih luas — terkadang dalam bentuk kompetisi.

Untuk proyek baru ini, HeroX mencari 'pendekatan inovatif untuk menggunakan kembali, mendaur ulang, dan memproses ulang' limbah yang dihasilkan di atas pesawat untuk memungkinkan keberlanjutan misi.

Karena logistik pesawat pasokan untuk mendukung misi Mars sangat sulit, pesawat ruang angkasa harus seefisien dan swasembada mungkin.

Tantangan ini adalah tentang menemukan cara untuk mengubah sampah menjadi bahan dasar dan hal-hal berguna lainnya, seperti propelan atau bahan dasar untuk digunakan dalam pencetakan 3D.

“Tantangannya adalah mencari ide-ide Anda tentang bagaimana mengubah aliran limbah yang berbeda menjadi propelan dan menjadi bahan yang berguna yang kemudian dapat dibuat menjadi barang-barang yang dibutuhkan dan didaur ulang beberapa kali,” kata seorang juru bicara NASA.

Tidak mungkin siklus yang sangat efisien dapat diproduksi, tetapi NASA berharap seseorang akan menemukan siklus yang menghasilkan sedikit atau bahkan tanpa limbah.

NASA akhirnya dapat mengintegrasikan semua proses yang berbeda ke dalam ekosistem yang kuat yang memungkinkan pesawat ruang angkasa diluncurkan dari Bumi dengan massa serendah mungkin.

“Inilah tepatnya apa yang harus dilakukan oleh orang banyak: memecahkan masalah yang sulit dipecahkan dengan memperhatikan efisiensi dan keberlanjutan," kata Kal K. Sahota, Presiden & CEO HeroX. "Saya ingin sekali melihat kiriman."

Ada beberapa pemenang di masing-masing empat kategori: sampah, limbah tinja, bahan kemasan busa, dan pengolahan karbon dioksida.

Para pemenang akan diberikan hadiah sebesar US$1.000 (£735) dan juri akan mengakui empat gagasan sebagai 'terbaik di kelasnya' dengan hadiah tambahan sebesar US$1.000.

Total hadiahnya bernilai $24.000 (£17.650), dan ide-ide terbaik nantinya dapat ditugaskan dan diintegrasikan ke dalam misi NASA.

Hadiah ini terbuka untuk siapa saja yang berusia 18 tahun atau lebih, dengan tim dan individu diundang untuk ambil bagian — dari negara mana pun di mana AS tidak memiliki sanksi.

Misi ke Mars akan menjadi tujuan akhir dari program Artemis NASA, yang dijadwalkan akan dimulai tahun ini dengan perjalanan keliling bulan tanpa awak.

Kemudian, pada 2024 NASA akan mengirimkan kapsul Orion, dengan komponen kru penuh, dalam perjalanan mengelilingi bulan, sebelum mengirim wanita pertama dan pria berikutnya untuk mendarat di permukaan pada tahun berikutnya, untuk Artemis III.

Sepanjang program Artemis, NASA akan mengirim robot dan manusia untuk menjelajahi lebih banyak bulan daripada sebelumnya.

Diharapkan juga bahwa keberadaan bulan yang berkelanjutan pada akhirnya akan digunakan sebagai 'batu loncatan' untuk misi manusia pertama ke Mars.

DAILY MAIL

Selalu update info terkini. Simak breaking newsdan berita pilihan dari Tempo.codi kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdateuntuk bergabung. Anda perlu meng-installaplikasi Telegram terlebih dahulu.