Setang dan rem motor.
Setang dan rem motor.

SIAPGRAK.COM – Rem memiliki peran yang sangat penting dalam sebuah kendaraan, seperti di sepeda motor. Dengan adanya rem berfungsi untuk memperlambat dan memberhentikan kendaraan, maka itu sangat butuh perawatan.

Rem sendiri ada 2 tipe dan sistem, yakni tipe rem hidrolik (rem cakram) dan rem mekanis (rem tromol). Untuk tromol, pengoperasian rem ini menggunakan sistem mekanis dengan seling/kawat rem yang dihubungkan ke handle rem.

”Mengingat pentingnya keberadaan rem pada sepeda motor misalnya terkait rem tromol yang digunakan, konsumen perlu memperhatikan perawatannya. Kondisi rem tromol yang bagus dan terawat tentunya sangat membantu pengguna motor dalam keselamatan berkendara dan ikut melancarkan aktivitas,” ungkap Muslian, Manager After Sales Main Dealer Yamaha PT Thamrin Brothers (Sumatera Selatan & Bengkulu).

Berikut tips dalam melakukan perawatan rem tromol sepeda motor :

1. Membersihkan rem tromol

Disarankan untuk meminta bantuan kepada mekanik supaya bisa menerapkan pembersihan rem tromol. Karena Anda harus membuka as roda dan beberapa baut yang saling terhubung pada bagian tutup tromolnya.

Setelah itu, saat roda sudah terbuka akan tampak kampas rem dan tromol yang berdebu yang pekat, lengket dan menempel. Anda cukup membersihkannya dengan menggunakan kuas dan air sabun agar debu yang menempel menjadi hilang. Bila perlu, bersihkan juga kampas rem dengan menggunakan sikat kawat/amplas kasar, hal ini ditujukan supaya permukaannya menjadi kasar yang bisa memicu jepitan kampas rem ke tromol menjadi lebih pakem.

2. Cek sistem rem tromol

Jika kondisi gerak bebas handle rem terlalu jauh atau di luar spesifikasi saat pengereman, segera lakukan penyetelan dengan memutar mur pada tuas rem di tromol.

3. Menjaga dan cek rutin kondisi bearing roda

Selain itu, cara merawat rem tromol agar tetap awet dan pakem, tentu Anda juga harus melakukan perawatan pada kondisi bearing roda. Jika bearing roda yang sudah tidak pas akan memicu kampas rem tromol menjadi kurang rata.

Oleh sebab itu, selalu sempatkan untuk melakukan pengecekan bearing roda secara berkala atau saat sedang membongkar roda belakang, bila perlu memberikan grease/minyak gemuk pada bearing roda tersebut agar putaran roda menjadi lancar.

4. Segera bersihkan dan bilas dengan air saat terkena hujan

Ketika musim hujan, umumnya air hujan yang bercampur dengan kotoran atau pasir dan debu akan turut masuk ke dalam sela di bagian as roda. Ini akan berpengaruh pada kualitas pengereman. Jika kondisi ini dibiarkan maka akan merusak atau mengurangi kepakeman rem atau membuat rem menimbulkan suara berderit saat rem digunakan.

Perlu untuk dipahami juga bahwa membersihkan dan memeriksa sistem mekanis rem bertujuan untuk menghindari rem tromol macet atau rem tidak terbebas saat handle rem sudah diturunkan atau roda tidak berputar padahal handle rem sudah diturunkan.

5. Selalu cek kampas rem

Selanjutnya, melakukan pemeriksaan pada ukuran ketebalan kampas rem dengan melihat tanda indikator keausan rem “∆” (segitiga) pada tangkai rem di tutup tromol. Jika memang ketebalan kampas rem sudah di luar ketentuan atau sudah mulai menipis, maka Anda harus mengganti kampas remnya. Saat menggantinya pun, Anda harus menggunakan satu set sepatu rem secara lengkap.